Saturday, September 12, 2020

Sedikit Ngobrolin Pandemi

Mungkin dirasa udah telat ya ngobrolin pandemi ini. Mungkin malah udah bosen en capek ngobrolin ini lagi ini lagi. Tapi rasanya saya perlu tulis, paling enggak buat diri sendiri. Terakhir ada pandemi , mungkin sekitar 100 tahun lalu, jadi mungkin sebagian besar orang belum pernah ngerasain pandemi. 

Awal Februari, masih santai2 aja, sambil sesekali mengamati perkembangan covid-19. Baru berasa paniknya pas udah mulai PSBB . Ngeri, parno , campur aduk. 1 minggu PSBB, saya baru tau kalo hamil. HAMIL ketika pandemi, wow. Kayak dapet rejeki, sambil ngeri2 sedap. Jadi sambil merasakan anxiety, sambil mulai mengalami all day sickness. Mual2, lemes, sambil bingung ini efek hamil atau campur kecemasan.

Too much info & kengerian pandemi yang disebar di grup WA, medsos, TV, bikin kecemasan saya semakin bertambah,, rasanya hampir tiap hari nangis tengah malem. Masker medis mulai jarang & harga meroket, PHK di mana-mana. Di satu sisi bingung mau bantu segimana, dan gak yakin juga mau jor2an karena keluarga sendiri pun perlu  dipertimbangkan ya. 

Akhirnnya saya kembali ke ruang jahit, mulai jahit masker . Sambil tahan mual, sambil terus bikin masker buat dibagi2in, Somehow, jadi semacem obat, karena sibuk bikin , kecemasan sedikit berkurang, happy nambah karena bisa sharing. Alhamdulillah tumpukan kain masih banyak, karet masih banyak, jadi tanpa belanja masih bisa bikin banyak masker. Sebulanan itu ada mungkin 200pcs yang dibagikan, 


Lalu, bulan puasa dapet kabar kalo janin ga berkembang, harus treatment minum obat peluruh lah, kuret lah. Balik lagi ke drama cemas, sakit, nangis tiap malem.  Seminggu minum obat peluruh, berhari2 juga perut kontraksi. buat pengalihan , jait masker lagi. gitu aja terus. Pulang dari rawat inap pasca kuret, saya langsung lanjut jahit lagi.

Sekarang tiap mulai cemas, saya terus cari pengalihan. Masak, berkebun, menjahit. Tapi dari segala pengalihan, buat saya memang paling efektif menjahit. Mulai dari potong pola & jahit,, sampai pitain box2 maskernya, semuanya menyenangkan. 

Sudah hampir 6 bulan mengalami pandemi, cemas masih. Kangen ngobrol sama orang dewasa? banget. I really miss my friend. Saya stop sekolah TK anak saya , krn saya panik tiap harus nyiapin online learning. Saya stop bersosialisasi dengan tetangga. Sambil terus berharap pandemi segera selesai. 

Yang pasti dunia berubah ya. saya mulai mempertimbangkan cari sekolah online, ganti profesi, kumpulin dana darurat. Menghadapi ketidakpastian.

Buat semua yang baca, kita kuat. Yok bertahan!



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...