Categories

Wednesday, February 24, 2021

Kembali Posting di Blog

Jujur, sejak kenal facebook  dan  instagram, frekuensi menulis di blog jadi jauh berkurang. Alasan laptop kurang mumpuni lah, ribet kalau pake hp lah, dsb. Apalagi dengan adanya fitur stories, gak perlu mikir lama, susun kalimat. Tinggal cekrek , tulis dikit, upload. Ga perlu khawatir typo atau ada informasi yang keliru, toh 24jam terhapus sendiri, viewnya banyak pula.

Suatu hari cek grup mamah-mamah, ada subgrup untuk ngeblog. Mamah Gajah Ngeblog ngasih tantangan untuk ngeblog dengan tema-tema tertentu tiap bulannya. Sebagai ibu2 agak ambisius , pengen nyoba dong, sambil mikir bisa gak ya sebulan sekali. Coba join grup, ngintip aja dulu. Ternyata banyak yang profesional banget. Minder? enggak lah, malah seneng, bisa belajar dari yang pro. 

Sebelum nulis postingan ini, saya cek blog sendiri. Dulu desain blognya modal liat tutorial sana sini di internet. dengan modal modif nekat, saya cukup puas dengan hasilnya. Gak bagus banget memang, tapi cukup . Dulu saya simpan segala macam imagenya di photobucket, yang kalau sekarang saya buka blog, penuh dengan watermark photobucket. Mau ngatur ulang semuanya kok ya udah lupa gimana caranya. Jadi saya ambil jalan pintas. Beli aja lah templatenya shaaay... walaupun masih harus diatur lagi ini itunya, seenggaknya cukup untuk sekarang. 

Sambil mikir mau posting apa, saya baca-baca postingan lama. Pertanyaan "Selama ini ngapain aja sih?"  setiap malem sampai insecure, ternyata ternyata terjawab di setiap postingan. Dokumentasi kegiatan. Saya terlalu sibuk mikirin feed instagram lah, males posting , padahal setiap masa ada keseruannya, yang sayang sekali kalau tidak didokumentasikan. Saya pikir foto sudah cukup, karena memang foto saya seabrek. Tapi ternyata foto tanpa deskripsi rasanya memang kurang. Baca blog sendiri itu kayak nostalgia, kalo liat pencapaian ikut senang, baca drama dan curhat kesedihan malah jadi bersyukur karena ternyata sampai detik ini masih bertahan. Malah banyak informasi yang saya dapet pas saya baca lagi isi blog saya. Ternyata saya pelupa. 

Setelah baca postingan-postingan  lama, saya semakin yakin buat kembali ngeblog. Blog pertama saya dibuat di Multiply sekitar tahun 2008an . Awalnya ikut-ikutan aja, karena sosmed belum seramai sekarang. Kayak keren gitu kalau punya blog.  Interaksi dengan teman-teman sehobi jadi lebih mudah, campur dagangan ini itu,  alhamdulillah banyak teman multiply yang sampai sekarang masih menjalin silaturahmi. Di Multiply ini juga saya tau dunia online shop . Dulu taunya jualan craft saya di Rileks aja (anak kampus angkatan lama mah pasti hapal ini). 

Tahun 2010 saya mulai melirik Blogspot, karena multiply mulai geser fungsi ke arah marketplace, sekarang malah udah tutup ya multiply. Sempat punya juga blog di wordpress, tapi saya lupa password, berujung malas diisi lagi. Blog ini saya isi dengan kegiatan sehari, project craft , tutorial . Seiring pertambahan umur, bergeserlah topik ke arah persiapan pernikahan, lalu ke arah kehamilan, lahiran, mengurus anak dan seterusnya. Yang awalnya khusus untuk craft , jadi mulai campur ke kehidupan pribadi. Kegiatan menulis di blog pelan pelan pudar waktu saya mulai punya anak. Mungkin lelah, mungkin sibuk , jadi setiap mau nulis, bawaannya mau ngeluh aja, komplain. Sementara saya gak mau dong kalo isinya curhatan sedih aja, sementara kalau senang , malah lupa nulisnya. Makin jarang lah posting. Teman-teman yang dulu sering update blogpun sekarang makin jarang. 

Buat saya, masih lebih gampang buat tutorial daripada buat tulisan panjang seperti ini. Diingat-ingat lagi, dari kecil saya memang suka menulis diary, tapi lebih senang lagi di bagian hias menghiasnya. SMA pun masih menulis diary, tapi dalam bentuk komik strip . Semuanya udah hilang entah ke mana, padahal kayaknya lucu ya kalau dibaca lagi. Antara lucu atau malu sih, hehehe. Jadi nulis di blog pun tetap banyak foto foto penunjang tulisan. 

Tapi kembali ke niat awal ngeblog, Dokumentasi dan sharing. Mudah-an dengan join komunitas Mamah Gajah Ngeblog, makin semangat buat kembali menulis, dan kembali jadi rutinitas seperti dahulu . Mohon bimbingannya ya mamah-mamah.. 

Berhubung ada mamah-mamah yang mampir ke sini, izinkan saya perkenalkan diri ya, saya Linda FT 04. Dari kuliah tingkat 3 mulai seneng ngecraft. Sejak itu sampai sekarang, pekerjaan saya ya ga jauh-jauh dari craft. Mulai dari jualan produk craft, menulis buku craft , dan jadi tutor untuk workshop craft. Ibu dari satu anak, sekarang tinggal di Bandung.  Salam kenal semuanya !



Saturday, September 12, 2020

Sedikit Ngobrolin Pandemi

Mungkin dirasa udah telat ya ngobrolin pandemi ini. Mungkin malah udah bosen en capek ngobrolin ini lagi ini lagi. Tapi rasanya saya perlu tulis, paling enggak buat diri sendiri. Terakhir ada pandemi , mungkin sekitar 100 tahun lalu, jadi mungkin sebagian besar orang belum pernah ngerasain pandemi. 

Awal Februari, masih santai2 aja, sambil sesekali mengamati perkembangan covid-19. Baru berasa paniknya pas udah mulai PSBB . Ngeri, parno , campur aduk. 1 minggu PSBB, saya baru tau kalo hamil. HAMIL ketika pandemi, wow. Kayak dapet rejeki, sambil ngeri2 sedap. Jadi sambil merasakan anxiety, sambil mulai mengalami all day sickness. Mual2, lemes, sambil bingung ini efek hamil atau campur kecemasan.

Too much info & kengerian pandemi yang disebar di grup WA, medsos, TV, bikin kecemasan saya semakin bertambah,, rasanya hampir tiap hari nangis tengah malem. Masker medis mulai jarang & harga meroket, PHK di mana-mana. Di satu sisi bingung mau bantu segimana, dan gak yakin juga mau jor2an karena keluarga sendiri pun perlu  dipertimbangkan ya. 

Akhirnnya saya kembali ke ruang jahit, mulai jahit masker . Sambil tahan mual, sambil terus bikin masker buat dibagi2in, Somehow, jadi semacem obat, karena sibuk bikin , kecemasan sedikit berkurang, happy nambah karena bisa sharing. Alhamdulillah tumpukan kain masih banyak, karet masih banyak, jadi tanpa belanja masih bisa bikin banyak masker. Sebulanan itu ada mungkin 200pcs yang dibagikan, 


Lalu, bulan puasa dapet kabar kalo janin ga berkembang, harus treatment minum obat peluruh lah, kuret lah. Balik lagi ke drama cemas, sakit, nangis tiap malem.  Seminggu minum obat peluruh, berhari2 juga perut kontraksi. buat pengalihan , jait masker lagi. gitu aja terus. Pulang dari rawat inap pasca kuret, saya langsung lanjut jahit lagi.

Sekarang tiap mulai cemas, saya terus cari pengalihan. Masak, berkebun, menjahit. Tapi dari segala pengalihan, buat saya memang paling efektif menjahit. Mulai dari potong pola & jahit,, sampai pitain box2 maskernya, semuanya menyenangkan. 

Sudah hampir 6 bulan mengalami pandemi, cemas masih. Kangen ngobrol sama orang dewasa? banget. I really miss my friend. Saya stop sekolah TK anak saya , krn saya panik tiap harus nyiapin online learning. Saya stop bersosialisasi dengan tetangga. Sambil terus berharap pandemi segera selesai. 

Yang pasti dunia berubah ya. saya mulai mempertimbangkan cari sekolah online, ganti profesi, kumpulin dana darurat. Menghadapi ketidakpastian.

Buat semua yang baca, kita kuat. Yok bertahan!



Saturday, August 29, 2020

Strawberry Dress Trend

 Di saat pandemi ini, ada satu hal yang jadi perhatian saya (selain pandeminya sendiri ya,,), yaitu Strawberry dress trend! awalnya karena biasanya saya kerja sambil nyalakan youtube, nonton video random, biasanya berkisar di urusan jahit menjahit. Akhirnya ada youtube recomendation yang judulnya DIY Strawberry dress . Nontonlah saya sampai selesai, jatuh cinta juga sama dressnya. 

Selesai nonton, saya cari tahu tentang strawberry dress ini, yang ternyata viral di berbagai sosial media. Awalnya dari desainer NY yang menjual baju ini, lalu tiba2 boom! viral. Tapi jujur aja, saya juga suka dressnya , cantik, bawa keceriaan gitu kesannya. Baju ini resminya dijual di sini

Sudah pasti Knock Off dress dari Cina langsung muncul. Tapi serius deh,, beda jauh beb kualitasnyaaa , mulai dari cutting, bentuk, dan bahan. Banyak crafter yang remake bajunya, banyak fanart, dll. Saya juga gatel jadi pengen bikin dressnya. Jadi minggu lalu saya coba buat untuk boneka saya. 

Browsing sana sini, ada sih yang jual kain tile , tapi gak ada yang motifnya strawberry.  Sekalinya nemu, harganya mahal sekali, dikirim dari luar negeri, ,dan motif strawberrynya terlalu besar buat dress boneka. Jadi saya pasrah aja modif kain tile nya, bikin motif strawberry.  Strawberrynya saya buat dari kain flanel yang saya lapisi dengan cat glitter biar kaku. Digunting kecil2 bentuk strawberry, baru dicat hijau di bagian daunnya. 

Buat dressnya sama aja kayak bikin dress dewasa, sama2 ribet, dan  harus teliti karena ukurannya kecil sekali. Yang agak gagal sebenarnya bagian lengan. Ah, tapi yasudahlah gapapa. Tilenya sendiri habis sampai 1 meter untuk baju mini, banyak tumpukan dan rempel yang ngabisin bahan.




Kuncinya sih sabar aja, karena harus rajin serut, jahit & pasang banyak jarum pentul. Berhubung ini project iseng buat pelarian kerjaan utama, bikinnya jadi selow. 

Kalo ini dress buatan saya :


Nah, ini dress aslinya :



Yang pasti seru juga ya ikut2an gini. Lagi ah,,,


Thursday, February 27, 2020

Basic Mini Doll Workshop di South Quarter Dome

Super late post, saya bikin draftnya dari tahun lalu , baru inget posting hari ini .

Minggu lalu saya berkesempatan mengadakan workshop di Jakarta, atas undangan dari Menimba Ilmu. Berangkat dari Bandung setelah subuh, saya sampai pukul 8.30 di rumah adik, baru siangnya ke lokasi workshop di South Quarter Dome Tb Simatupang. First impression ke lokasi, waw, seperti Singapura ya, hawa panas, tapi bersih sekali & banyak ruang terbuka cantik dan terawat^^

Workshop mulai jam 1 siang. Anak dijaga papa & neneknya , jadi saya bisa tenang mengajar. Seru lho ternyata ngajar kali ini. Ada dua anak yang niat banget belajar bikin boneka, dan ternyata jagoan! cepat belajar & semangat banget bikin boneka. Beberapa peserta juga belum bisa pakai mesin jahit, tapi memang dari awal sudah disampaikan, bahwa kalo mau jahit tangan juga bisa kok.





Sengaja saya bawa aneka benang wol, variasi kain baju, flanel warna warni untuk aksesoris, berbagai renda dan printilan2 mini. Tujuannya, biar peserta punya banyak pilihan, bisa menyesuaikan boneka dengan selera masing masing

Liat deh betapa serius tapi fun kegiatannya . Ngeri2 sedap ya ngejar biar cepet beresnya. Sempat saya agak kewalahan karena udah mulai banyak yang nanya, untung ada adik yang akhirnya turun tangan membantu. Alhamdulillah , semua selesai lebih cepat dari perkiraan. Kami jadi banyak waktu buat foto2. yaaaaay

Seru ya? Peserta pun alhamdulillah senang, sayapun senang. Mudah2an lain waktu bisa ngadain workshop lagi. Buat yang penasaran , gimana sih workshopnya? Jadi nih ya, peserta bakal belajar bikin muka boneka, belajar jahit, pasang part boneka, pasang rambut boneka , sampai ke hiasan cantik macam jepit rambut atau tas. gak seserem & sesusah yang dibayangkan kok.

Monday, March 25, 2019

(Not) Baby Acho (Anymore) Birthday

My Baby is turning 4!
Late post sih ini sebenernya. Tema tahun ini Mario. Masih Yang berambisi pake tema ini bapaknya, jadi lumayan nih ada yang bantuin bikin2. Buat undangan  , udah ada template gratisan. Berhubung udah dari jauh hari Acho minta ultah, kami jadi punya waktu buat survey souvenir.



Thanks to pinterest, ide ultah anak tumpah ruah di sana, jadi punya bayangan perlu apa aja. Untuk kantong goodie bag, banyak yang jual sebenernya di marketplace. Cuma kok ya liat reviewnya , banyak yang oke, tapi ada juga yg kena zonk, kan ngeri. Akhirnya dengan niat membara, saya mampir ke daerah Cibadak, Bandung. Konon katanya di sana banyak yang terima order goodie bag, dan printilan ulang tahun anak. Pas datang ke sana, memang banyak yang jual party accessories, tapi ya yang generik aja, ga ada yang bikin tertarik. Goodie bag yang ditawarkan pun standar dan harganya lebih mahal, bahkan ada yang sampai 2x lipat dari harga online, mungkin sayanya aja yang ga pinter nawar.


lelah keliling tapi ga dapet yang sesuai, yaudah pasrah cari online aja, karena  menguras tenaga banget buat datengin tempat satu2. Akhirnya dapat di Nayla_tassouvenir , bisa custom dan mbaknya responsif, bisa diajak nego desain , jumlah order . Awalnya saya ga cocok sama minimum ordernya , karena jumlah yang saya pesan lebih sedikit, tapi mbanya nawarin buat model yang beda dikit, tapi karena ada orang lain yang pesan model itu, jadi bisa digabung. Saya oke. Gak lama saya dihubungi kalau ukurannya akan sedikit lebih kecil , tapi nanti plastiknya dikasi yang lebih tebal. Nah ini saya suka, win win solution. Toh karena masih jauh hari, masih fleksibel buat nentuin isian,jadi dimensi gak gitu pengaruh. Dijanjikan 7 hari selesai, tepat waktu, pas tas datang, sesuai dengan desain yang saya kiri. Oiya desain kasarnya saya yang buat, tapi buat finishingnya urusan suami. Untuk tas, highly recomended. Kok plastik? Soalnya biar sama teman2nya bisa dipake lagi, dan betul ternyata, pas jadwal renang, saya liat beberapa pakai untuk tas renang.

Tas udah dateng, sekarang tinggal mikir isinya apa. Nenek ngotot, katanya kalau goodie bag itu harusa ada ciki2an :)))) baiklah, satu bungkus kecil disiapkan. Nah, pengennya ada souvenir yang bisa dipake , jadi pesenlah crayon , itu online juga di tokopedia. Selanjutnya nyari activity book atau notebook custom, tapi kok ya mahal2,,huhuhuhuhu. Suatu hari kepikiran lah mau pesen celengan, itung2 biar anak belajar nabung ya. Eh nemu dong di celengankaleng.com . Desainnya gratis dari mereka, tapi krn saya maunya sama dengan tas, jadi desain dari saya. Yang bikin terharu, setiap celengannya bisa pakai nama anak2 penerimanya . Pilihan  celengan kalengnya banyak, tapi saya pilih yang papertube tebal , karena pengiriman dari jakarta, khawatir kalau full kaleng, penyok di jalan. Celengannya pilih yang ada lubang buka tutup, jadi kalo udah penuh dan diambil , bisa diisi lagi. lupa deh prosesnya berapa lama, mungkin 4-5 harian. Pas nyampe sesuai pesanan, kualitas juga bagus. Recomended.


Sisanya diisi susu / yoghurt ,  jelly, wafer dll.  Ada juga box coklat koin yang sengaja dibuat sesuai tema. Free pattern bertebaran di mana2, jadi tinggal print sambil dicicil rakitnya.  Untuk kue ultah, karena lagi musim anak2 sakit di sekolah , termasuk Acho, saya ga mau ambil resiko pesan kue custom (padahal pengen banget sih) , khawatir taunya hari H anaknya sakit lama. Jadinya saya pesan kue blackforest biasa tapi minta ukuran gede. Pesannya di dekat rumah mertua. Dulu pas saya lamaran dibawain kue dari sana, enak, hehehe.


buat hiasan atau dekor, balon, piring , sendok semuanya online. hohohoho, dan asiknya karena pas emang lagi ada cashback dari marketplace, selain harga lebih murah, eh ditambah cashback, ibuk yang satu ini jadi tambah seneng.



Saya lupa deh gara2 apa, banyak printilan yang terbengkalai, salah satuya topi2an . Backdrop ga jadi bikin karena waktu kurang. Taunya malem sebelum acara, pak suami minta dibikinin. Ya sudah, dibuatlah topi Mario & luigi & princess. Ga nemu pola gratisan, jadinya beli pdf patern di Etsy.com . Cake topper print juga. Alhamdulillah beres tepat waktu.

Pagi ngedrop anaknya sekolah dulu, sambil bawa beberapa balon (mobil penuh sama balon) , baru saya pulang lagi ke rumah ambil sisanya. Alhamdulillah acara lancar , anak2 happy . Kue yang saya pesan ternyata terlalu besar , masih sisa 2/3 padahal yang makan lebih dari 20 orang :))

Selesai acara, masih lanjut lagi sebar2 goodie bag dan kue ke tetangga dan teman2 . Cape? banget. Tapi puas. Kapok? oh tentu tidak! toh dari ultah yang pertama , udah lebih ribet lagi persiapannya, sampai kue & backdrop aja bikin sendiri.

Sedikit tips buat teman2 yang merencanakan ultah anak , siapkan jauh2 hari deh, biar tenang. Survey bisa lebih santai, pilihan bisa lebih banyak. Cicil aja satu2 biar ga kerasa gempornya .











Monday, December 31, 2018

2019 goals



Sekarang ga muluk2 goalsnya. Ga ngarep tas cantik mahal, atau gadget keren. Percuma punya kuku cantik bertabur nail art tp masih harus gosok toilet sendiri. Percuma pake tas cantik tapi yg di pikiran masalah sampah belum dibuang, remah makanan belum disapu, bangkai cicak yg harus dibersihkan. 

Pakar bersabda, kalau mulai merasa ga bisa ngehandle, cari bantuan. Delegasikan. Mau delegasikan ke mana kalo boleh 
Tau, dear ferguso? 

I'm sick denger "yaudah beresin sesempetnya" "ya namanya jg masih ada anak kecil" "gapapa nanti jg bisa diberesin"   tapi yang ngomong mukanya mendelik jijik kalo rumah berantakan.  Yang senyum miris liat kondisi dapur tak terawat, tapi membantu pun enggan. 

I need sanity. Help. 









Monday, December 24, 2018

Busy Book Made by Ndandut

Ibuk linda sekarang lagi sibuk apa? lagi sibuk bikin busy book. Pertama kali saya bikin  busy book itu th 2016. Saya buat untuk anak saya, dengan tujuan biar bisa sibuk, jadi mamanya ngabur2 dikit masih bisa.

Nah tahun 2018 ini ada 2 teman yang request minta dibikinin busy book. Dan seperti kebiasaan, saya selalu pengennya bikin yang bagus. pengen yang basenya katun, pengen ada pinggirannya. Ternyata susah banget ya!! ngabisin waktu juga bikinnya. Tapi hasilnya sepadan, walaupun belum bisa dibilang rapi2 amat. Biar kayak ala2 busy book luar, saya bikinin juga tuh videonya . Dipostinglah ke instagram, dan ternyata peminatnya banyak sekali. Terlanjur nyebur, yaudah sekalian buka preorder juga.

Ndandut busy book


Akhirnya 2 bulan belakangan ini saya berkutat dengan project busy book. Udah mulai kebayang juga beberapa triknya. Nah sayangnya masih banyak project lain yang pengen saya buat, jadi dengan berat hati preorder busy book harus saya tutup, karena masih ada belasan order busy book yang belum saya selesaikan.

ini beberapa hasilnya. Sebagian besar gak sempet divideoin  , kalopun difotoin cuma covernya aja. Biasanya karena jam selesainya mepet dengan jam kirim. Saya jarang menginapkan hasil jadi, karena ingin bukunya cepat sampai tujuan .






Back to Top