Saturday, September 12, 2020

Sedikit Ngobrolin Pandemi

Mungkin dirasa udah telat ya ngobrolin pandemi ini. Mungkin malah udah bosen en capek ngobrolin ini lagi ini lagi. Tapi rasanya saya perlu tulis, paling enggak buat diri sendiri. Terakhir ada pandemi , mungkin sekitar 100 tahun lalu, jadi mungkin sebagian besar orang belum pernah ngerasain pandemi. 

Awal Februari, masih santai2 aja, sambil sesekali mengamati perkembangan covid-19. Baru berasa paniknya pas udah mulai PSBB . Ngeri, parno , campur aduk. 1 minggu PSBB, saya baru tau kalo hamil. HAMIL ketika pandemi, wow. Kayak dapet rejeki, sambil ngeri2 sedap. Jadi sambil merasakan anxiety, sambil mulai mengalami all day sickness. Mual2, lemes, sambil bingung ini efek hamil atau campur kecemasan.

Too much info & kengerian pandemi yang disebar di grup WA, medsos, TV, bikin kecemasan saya semakin bertambah,, rasanya hampir tiap hari nangis tengah malem. Masker medis mulai jarang & harga meroket, PHK di mana-mana. Di satu sisi bingung mau bantu segimana, dan gak yakin juga mau jor2an karena keluarga sendiri pun perlu  dipertimbangkan ya. 

Akhirnnya saya kembali ke ruang jahit, mulai jahit masker . Sambil tahan mual, sambil terus bikin masker buat dibagi2in, Somehow, jadi semacem obat, karena sibuk bikin , kecemasan sedikit berkurang, happy nambah karena bisa sharing. Alhamdulillah tumpukan kain masih banyak, karet masih banyak, jadi tanpa belanja masih bisa bikin banyak masker. Sebulanan itu ada mungkin 200pcs yang dibagikan, 


Lalu, bulan puasa dapet kabar kalo janin ga berkembang, harus treatment minum obat peluruh lah, kuret lah. Balik lagi ke drama cemas, sakit, nangis tiap malem.  Seminggu minum obat peluruh, berhari2 juga perut kontraksi. buat pengalihan , jait masker lagi. gitu aja terus. Pulang dari rawat inap pasca kuret, saya langsung lanjut jahit lagi.

Sekarang tiap mulai cemas, saya terus cari pengalihan. Masak, berkebun, menjahit. Tapi dari segala pengalihan, buat saya memang paling efektif menjahit. Mulai dari potong pola & jahit,, sampai pitain box2 maskernya, semuanya menyenangkan. 

Sudah hampir 6 bulan mengalami pandemi, cemas masih. Kangen ngobrol sama orang dewasa? banget. I really miss my friend. Saya stop sekolah TK anak saya , krn saya panik tiap harus nyiapin online learning. Saya stop bersosialisasi dengan tetangga. Sambil terus berharap pandemi segera selesai. 

Yang pasti dunia berubah ya. saya mulai mempertimbangkan cari sekolah online, ganti profesi, kumpulin dana darurat. Menghadapi ketidakpastian.

Buat semua yang baca, kita kuat. Yok bertahan!



Saturday, August 29, 2020

Strawberry Dress Trend

 Di saat pandemi ini, ada satu hal yang jadi perhatian saya (selain pandeminya sendiri ya,,), yaitu Strawberry dress trend! awalnya karena biasanya saya kerja sambil nyalakan youtube, nonton video random, biasanya berkisar di urusan jahit menjahit. Akhirnya ada youtube recomendation yang judulnya DIY Strawberry dress . Nontonlah saya sampai selesai, jatuh cinta juga sama dressnya. 

Selesai nonton, saya cari tahu tentang strawberry dress ini, yang ternyata viral di berbagai sosial media. Awalnya dari desainer NY yang menjual baju ini, lalu tiba2 boom! viral. Tapi jujur aja, saya juga suka dressnya , cantik, bawa keceriaan gitu kesannya. Baju ini resminya dijual di sini

Sudah pasti Knock Off dress dari Cina langsung muncul. Tapi serius deh,, beda jauh beb kualitasnyaaa , mulai dari cutting, bentuk, dan bahan. Banyak crafter yang remake bajunya, banyak fanart, dll. Saya juga gatel jadi pengen bikin dressnya. Jadi minggu lalu saya coba buat untuk boneka saya. 

Browsing sana sini, ada sih yang jual kain tile , tapi gak ada yang motifnya strawberry.  Sekalinya nemu, harganya mahal sekali, dikirim dari luar negeri, ,dan motif strawberrynya terlalu besar buat dress boneka. Jadi saya pasrah aja modif kain tile nya, bikin motif strawberry.  Strawberrynya saya buat dari kain flanel yang saya lapisi dengan cat glitter biar kaku. Digunting kecil2 bentuk strawberry, baru dicat hijau di bagian daunnya. 

Buat dressnya sama aja kayak bikin dress dewasa, sama2 ribet, dan  harus teliti karena ukurannya kecil sekali. Yang agak gagal sebenarnya bagian lengan. Ah, tapi yasudahlah gapapa. Tilenya sendiri habis sampai 1 meter untuk baju mini, banyak tumpukan dan rempel yang ngabisin bahan.




Kuncinya sih sabar aja, karena harus rajin serut, jahit & pasang banyak jarum pentul. Berhubung ini project iseng buat pelarian kerjaan utama, bikinnya jadi selow. 

Kalo ini dress buatan saya :


Nah, ini dress aslinya :



Yang pasti seru juga ya ikut2an gini. Lagi ah,,,


Thursday, February 27, 2020

Basic Mini Doll Workshop di South Quarter Dome

Super late post, saya bikin draftnya dari tahun lalu , baru inget posting hari ini .

Minggu lalu saya berkesempatan mengadakan workshop di Jakarta, atas undangan dari Menimba Ilmu. Berangkat dari Bandung setelah subuh, saya sampai pukul 8.30 di rumah adik, baru siangnya ke lokasi workshop di South Quarter Dome Tb Simatupang. First impression ke lokasi, waw, seperti Singapura ya, hawa panas, tapi bersih sekali & banyak ruang terbuka cantik dan terawat^^

Workshop mulai jam 1 siang. Anak dijaga papa & neneknya , jadi saya bisa tenang mengajar. Seru lho ternyata ngajar kali ini. Ada dua anak yang niat banget belajar bikin boneka, dan ternyata jagoan! cepat belajar & semangat banget bikin boneka. Beberapa peserta juga belum bisa pakai mesin jahit, tapi memang dari awal sudah disampaikan, bahwa kalo mau jahit tangan juga bisa kok.





Sengaja saya bawa aneka benang wol, variasi kain baju, flanel warna warni untuk aksesoris, berbagai renda dan printilan2 mini. Tujuannya, biar peserta punya banyak pilihan, bisa menyesuaikan boneka dengan selera masing masing

Liat deh betapa serius tapi fun kegiatannya . Ngeri2 sedap ya ngejar biar cepet beresnya. Sempat saya agak kewalahan karena udah mulai banyak yang nanya, untung ada adik yang akhirnya turun tangan membantu. Alhamdulillah , semua selesai lebih cepat dari perkiraan. Kami jadi banyak waktu buat foto2. yaaaaay

Seru ya? Peserta pun alhamdulillah senang, sayapun senang. Mudah2an lain waktu bisa ngadain workshop lagi. Buat yang penasaran , gimana sih workshopnya? Jadi nih ya, peserta bakal belajar bikin muka boneka, belajar jahit, pasang part boneka, pasang rambut boneka , sampai ke hiasan cantik macam jepit rambut atau tas. gak seserem & sesusah yang dibayangkan kok.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...